Loading... Please wait!

banner

Blog

Sucor Sekuritas

Latest Blog Post

Menyusuri langkah demi langkah menuju kesuksesan

Ibarat Anak Tangga

The measure of a leader is not the number of people who serve him, but the number of people he serves.

– John C. Maxwell.

 

“Pa, boleh kan aku jalan-jalan weekend ini? Kemarin baru saja diajak oleh teman satu kelas. Rencana mereka pergi hari Sabtu, seharian.”

Sedikit saya menyeletuk saat sedang sarapan pagi dengan orang tua.
“Jangan dulu… nanti saja ya? Kamu jangan lupa, Sabtu pagi kamu harus kerja. Ingat, bantu Papa di kantor,” jawab Ayah saya sambil menghirup kopi kesukaannya.

Dahulu, saat saya masih seorang pelajar, memori paling terkenang dalam benak adalah tentang percakapan dengan beliau.

Meminta izin untuk pergi hang out.

Tidak sekali, atau dua kali, saya mendapat jawaban yang sama. Sering.

Singkat cerita, Ayah saya merupakan seorang pedagang dan penerbit buku. Tiap akhir pekan saya diajak bekerja di kantornya untuk ‘membantu’ menjalani usaha.

Saat itu saya masih di sekolah dasar. Cukup muda.

Yuk, kerja bantu kita! Setelah itu kamu baru diijinkan pergi,” dengan tersenyum Ia mengingatkan.

Di saat itu, saya tidak mengerti alasan dari jawaban beliau.

“Membantu apa? Bukannya ada karyawan di kantor?“ Begitulah pendapat saya yang masih lugu.

“Oh! Papa sudah titip pesan ke karyawan di gudang. Kamu bantu cek barang, oke?... Jangan lupa lihat bagian produksi, agar karyawan kantor kenal sama kamu. Bantu packing, bantu labelling, banyak sekali yang bisa kamu bantu… Kalau suatu hari kamu mau jadi pemimpin, di manapun kamu bekerja, kamu coba mulai dari yang paling bawah,” papar beliau.

Dari paling bawah. Hmm. “Oke,” jawab saya.

Dahulu, sebagai seorang anak kecil dengan imajinasi tinggi, wajar jika sebuah kata ‘mulai dari bawah’ itu seperti jauh (!) sekali.

Ibarat naik anak tangga yang tidak kelihatan garis finish-­nya.

Membantu dari pekerjaan yang paling manual, memang kedengarannya seperti tidak efektif. Pikir saya, jika tidak hadir Sabtu ini, seharusnya tidak akan ada perbedaan yang signifikan buat performa kantor.

Namun, apa boleh buat?

Walaupun berat hati, saya tetap menjalani apa yang beliau perintahkan. Lagipula beliau adalah orang tua. Saya harus menuruti.

Jujur, terkadang ada hari ketika saya mengeluh juga.

Teringat, setiap akhir pekan atau libur sekolah saya justru masuk kerja jam 8 pagi untuk bekerja.

Saya ambil satu kursi plastik, duduk di gudang di antara pekerja di kantor Ayah. Apapun saya coba lakukan.

Saya tanya mereka “Mas, Mbak, saya bisa bantu apa hari ini?” Dengan senang hati mereka selalu mengajarkan. Mereka tidak segan-segan meluangkan waktu untuk melatih saya yang masih sangat muda.

Memang terkesan mudah, tapi pekerjaannya cukup menyibukkan. Sering saya lupa waktu.

Terkadang bantu packing barang. Terkadang cek jumlah pengiriman. Berkenalan dengan supplier. Wah banyak deh! Saya cukup menikmatinya.

Tak terasa, hari demi hari saat berlibur, atau setiap weekend, saya terus melakukan hal yang sama. Lalu diberikan tugas yang lebih rumit keesokan harinya. Naik level, pikir saya.

Perlahan, saya terus naik anak tangga dalam imajinasi.

Sekian tahun berlalu, pegawai kantor yang dulu hanyalah orang asing, sekarang menjadi sahabat-sahabat saya.

Mereka senang sekali kalau saya datang pagi hari untuk membantu, walaupun hanya dengan tenaga satu orang saja.

‘Merasa dilayani,’ kata mereka.

-

“Janganlah malu untuk mengerjakan hal-hal yang paling remeh sekalipun… Ingatlah, menjadi pemimpin itu bukan berarti kamu duduk-duduk santai. Sama sekali bukan. Menjadi pemimpin berarti kamu yang melayani orang yang dipimpin,” kata Ayah.

Sekarang ini, kata-kata tersebut terasa sangat berharga, menjadi bekal untuk masa depan. Saya tidak pernah lupa kata-kata beliau.

Dalam buku “Good-to-Great”, penulisnya, Jim Collins mengatakan: ada banyak sekali perusahaan baik, tetapi hanya sedikit perusahaan hebat.

Apa bedanya?

Jim menjelaskan, berdasarkan hasil riset perusahaan Fortune 500 di Amerika Serikat, pada kurun waktu tertentu, kunci dari perusahaan hebat yaitu (salah satunya) dimulai dari seorang pemimpin.

Level 5 Leader, kalau kata Jim.

Seorang Level 5 Leader tahu tentang kerendahan hati; turun ke anak tangga paling bawah dan mulai dari sana. Secara detail, mereka mengerti seperti apa proses kerja perusahaan yang dipimpinnya.

Menurut Jim, pemimpin hebat sangatlah ambisius bekerja, tidak punya agenda tersembunyi, dan semua ambisinya hanyalah untuk kesuksesan perusahaan.

Seperti anak tangga, pemimpin hebat juga secara bertahap menimbang performa perusahaan. Daripada memberi target perusahaan yang luar biasa tinggi (tumbuh 7 kali lipat dalam setahun, misalnya), mereka cenderung menargetkan mini goals dan berpikir bagaimana cara memenuhi goals tersebut.

Mereka tidak menepuk dada jika berhasil. Malahan mereka menunjuk anggota timnya. Sebaliknya, saat terjadi kesalahan, mereka menunjuk diri sendiri dan segera memperbaiki kelalaian.

Pegawai bukanlah sekadar pegawai, melainkan sahabat bagi pemimpin tersebut.

Tahukah Anda? Hanya segelintir dari antara mereka, tetapi entah mengapa perusahaan mereka cenderung mengalami performa yang luar biasa. Malahan, mereka melejit disaat kondisi industrinya terpuruk.

Darwin E. Smith pemimpin dari Kimberly-Clark, atau David Maxwell dari Fannie Mae adalah salah satunya. Jika ditarik garis lurus dari saat mereka menjabat sampai tahun 2000, performa saham mereka mengalahkan S&P 500 delapan kali lebih baik! Jangan lupa, dahulu S&P 500 sudah naik hampir 15 kali lipat sejak tahun 1950 sampai tahun 2000.

Sekilas, ini ternyata yang Ayah saya coba ajarkan selama ini. Melihat ke belakang, saya semakin mengerti, karakter dan visi pemimpin itu penting untuk masa depan sebuah perusahaan.

Sama hal-nya dengan investasi. Pernahkah Anda membaca atau mengenal karakter dari pemimpin perusahaan yang Anda beli? 

 

Ditulis oleh Irwin Saputra, 18 Juni 2019

Tag

Share :

View All Article

Related Article

Posted by Wuddy Warsono Setelah Melompat, Belajar dari Nyai Ontosoroh

“Berbahagialah dia yang makan dari keringatn...

Tags : Blog Sucor Sekuritas, blog sucor,

More Information
Posted by Oriana Titisari Mari Lompat!

Pagi ini saya tengah menikmati kemacetan biasa di ...

Tags : Blog Sucor Sekuritas, blog sucor,

More Information
Posted by Wuddy Warsono Balada Mati Air

To pee or not to pee? Pertanyaan ini yang ...

Tags : Blog Sucor Sekuritas, blog sucor, belajar saham, belajar investasi,

More Information
Posted by Wuddy Warsono Memilih Untuk Menghitung Berkat

“The ancestor of every action is a thought&r...

Tags : blog sucor, Blog Sucor Sekuritas, belajar saham, belajar investasi,

More Information
about
about

2019 PT. Sucor Sekuritas All Rights Reserved.